Survei Masyarakat: "Andai Aku Gayus Tambunan"

Sabtu, 15 Januari 2011

Bagikan :
Selain ada yang menuangkan dalam bentuk lagu dengan video klipnya yang berjudul "Andai Aku Jadi Gayus", kita juga bisa menuangkannya dengan berandai-andai saja, bagaimana jika kita adalah Gayus Tambunan?

Nah, untuk mengetahui pengandaian tersebut, wartawan ANTARA mensurvei beberapa orang dari berbagai kalangan bagaimana jika mereka Gayus Tambunan. Opini mereka pun beragam, berikut hasil survei yang dikutip dari ANTARAnews.com

Mereka sinis, muak, dan nyaris hilang percaya pada institusi hukum. Tapi, mereka umumnya akan mematuhi hukum yang di negeri ini berubah bak tempat nego orang-orang berkuasa dan mereka yang justru diamanatkan negara untuk menegakkannya.

Berikut kata mereka lainnya, andai mereka Gayus Tambunan.

--Salim (36), loper koran Stasiun Kota
"Uangnya saya pakai buat modal dan beli tanah...saya juga akan operasi plastik, biar lebih ganteng dan menjadi lebih sulit dikenali, tidak pakai wig seperti waktu ke Bali."

Kesalahan Anda sepertinya banyak, bagaimana Anda harus mengatasinya?

"Setelah apa yang saya pelajari dari koran, semuanya akan selesai dengan uang. Saya yakin semuanya akan berletuk lutut kepada uang saya yang banyak ini."

Anda sekarang santer diberitakan pergi kemana-mana selagi ditahan di bui, nggak risih tuh?

"Ah saya cuekin saja, entar juga beritanya hilang sendiri."

--Soenardjo (46), penjual es dawet, asal Brebes Jawa Tengah
"Saya akan akui saja itu perbuatan saya semua. Ditutup-tutupin kaya gimana juga bangkai mah pasti akan tercium...saya juga nggak akan pakai wig.. kaya perempuan saja, tampil apa adanya saja, yang gentle."

--Adi Suryo (22), mahasiswa Universitas Indonesia, jurusan Biologi
Anak muda ini menyesalkan cara Gayus yang mengelabui publik dengan memakai wig, lantas seharusnya bagaimana?

"Saya (Gayus) kan kaya raya, ya sekalian operasi plastik aja...saya juga akan jujur mengaku telah ke Singapura, lha yang deket ke Bali saja dibiarkan kok."

--Yuli Prabowo (40), agen buku sekolah di Kalideres
"Uangnya saya akan kembalikan ke negara, wong itu bukan hak saya kok...saya akan mengakui bersalah."

--Roby Kurniawan (22), mahasiswa Universitas Indonesia, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik

Robby "kecewa" pada kebodohan Gayus yang tak mengikuti jejak koruptor sebelumnya yang membawa uangnya kabur ke luar negeri.

"Gila gua, kenapa nggak lari saja ke luar negeri kayak Eddy Tansil, malah jadi bulan-bulanan sekarang. Mending kabur ke luar negeri, selesai urusan!"

Tapi ada juga yang sama sekali tak mau mengandaikan dirinya sebagai Gayus.

"Berandai-andai kok harus jadi Gayus, amit-amit deh," kata Suminten (47), perawat di RSUD Kalideres, Jakarta Barat.

"Tak ada gunanya kaya hasil korupsi, tak akan membawa berkah...percuma uang banyak dan nggak habis dimakan tujuh turunan, tapi di akhirat amal dan ibadah tidak diterima Allah..Bertobatlah Gayus," kata ibu empat anak ini.

Hukum mati?
Jangan anggap mereka bersetuju dengan tingkah polah Gayus, mereka justru sudah sangat muak dengan praktik korupsi di negerinya, sama halnya dengan bagaimana hukum dipermainkan, terutama oleh pihak berwenang.

Mereka yakin hukum akan membiarkan orang-orang seperti Gayus apa saja, karena uang bermiliar-miliar yang dimilikinya.

"Taruhan mas kalau yang dari Singapura dibiarin lagi, besok-besok Gayus akan jalan-jalan ke Hawai, berjemur," kata Roby diiringi derai tawa.

Sementara Salim bingung dengan tugas polisi yang seharusnya menegakkan hukum, tapi malah berpihak kepada kejahatan, hanya karena uang.

"Saya bingung, Gayus sudah di penjara, tapi masih bisa lolos, polisi kerjanya ngapain ya?" kata Salim.

Lantas, apa tindakan yang pantas kepada Gayus?

"Hukum mati!" kata Roby.

Roby ingin hukum Indonesia mencontoh China yang menghukum mati para koruptor sehingga orang takut melakukan korupsi.

Soenardjo mengamini Roby, "Maling ayam saja hukumannya berat, masa koruptor yang jelas merugikan negara ringan-ringan saja hukumannya."

Namun Ahmad (23), pegawai Kementerian Perhubungan bagian transportasi udara, berpikir lebih jauh. "Jika Gayus dihukum mati, enak dong teman-teman koruptor lainnya yang terkait Gayus."

Kritis-kritis kan rakyat? Semoga suara, kritik, dan sinisme mereka memacu hukum di negara ini tegak kembali. Bukankah vox populi voi dei, suara rakyat itu suara Tuhan?
ref: antaranews.com - tahukahkamu.com

Terima kasih atas kunjungan anda. Hubungi kami di redaksi@tahukahkamu.com atau admin@tahukahkamu.com. Silakan keluarkan pendapat anda dengan berkomentar di bawah ini.
PENGUMUMAN
http://3.bp.blogspot.com/_VWGypXyRtgI/TCBXHjeuGgI/AAAAAAAAAZM/H9DXAOmgwBM/s1600/animasi.gif
TahukahKamu.com akan meluncurkan stasiun radio online.

Bagi kamu yang suka ngomong atau hobi cuap-cuap, dipersilakan untuk menjadi DJ radio online ini.

Kami akan kirimkan cara setting komputer kamu untuk bisa siaran via email.

Silakan daftarkan diri kamu melalui formulir "Pendaftaran DJ Tahukah Kamu Radio" atau klik di sini.


Terima kasih.


Klik di sini untuk menghilangkan pengumuman ini

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Bukankah vox populi voi dei, suara rakyat itu suara Tuhan?

Yaa jelas bukanlah......... enak aja

Posting Komentar

Gunakan kode berikut jika ingin menyertakan emoticon:

:))

:)]

;))

;;)

:D

;)

:p

:((

:)

:(

:X

=((

:-o

:-/

:-*

:|

8-}

~x(

:-t

b-(

:-L

x(

=))